PT JAWARA POS GRUP

Rumah Oknum Wakil Rakyat PDIP Digeledah KPK

JAKARTA, JP. Com — Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah rumah dinas anggota Komisi IV DPR F-PDIP, Vita Ervina, di Kalibata, Jakarta Selatan, 15 November 2023.

Juru Bicara Penindakan dan Kelembagaan KPK Ali Fikri mengonfirmasi penggeledahan tersebut.

“Benar, tim penyidik KPK ( 15/11/2023) telah lakukan penggeledahan rumah dinas anggota DPR dimaksud,” kata Ali, Kamis (16/11/2023).

Ali menuturkan, penggeledahan berkaitan dengan kasus dugaan korupsi di Kementerian Pertanian (Kementan) yang menyeret eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL).

Dari hasil penggeledahan, KPK memperoleh catatan dokumen dan juga bukti elektronik.”Segera disita sebagai barang bukti dalam berkas perkara tersebut,” ucapnya.

Sebelumnya, KPK juga menggeledah rumah dinas Ketua Komisi IV DPR RI Sudin yang terletak di Raffles Hills, Cimanggis, Depok, Jawa Barat, Jumat (10/11/2023) malam karena kasus yang sama. Sudin juga merupakan anggota Fraksi PDI-P.

KPK telah menyita sejumlah barang bukti dari penggeledahan di rumah. Barang bukti yang disita di antaranya catatan keuangan.

“Selama proses penggeledahan, ditemukan dan diamankan bukti antara lain berbagai dokumen, bukti elektronik serta catatan keuangan,” kata Ali kepada wartawan, Sabtu (11/11/2023).

Sebagai informasi, SYL ditetapkan sebagai tersangka dugaan korupsi pemerasan dalam jabatan, gratifikasi, dan tindak pidana pencucian uang (TPPU) oleh KPK.

Perkara itu juga menyeret dua anak buahnya, Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementan Kasdi Subagyono dan Direktur Alat dan Mesin Pertanian Muhammad Hatta sebagai tersangka.

“Penggunaan uang oleh Syahrul yang juga diketahui Kasdi dan Hatta antara lain untuk pembayaran cicilan kartu kredit dan cicilan pembelian Alphard milik Syahrul,” kata Wakil Ketua KPK Johanis Tanak dalam konferensi pers di KPK, Jakarta, Rabu (11/10/2023).

Adapun uang yang digunakan untuk cicilan tersebut dikumpulkan oleh Kasdi dan Hatta dari para pegawai negeri sipil (PNS) eselon I dan II di lingkungan Kementan.

Mereka diduga mengutip setoran itu secara paksa dari para pejabat Kementan. Mereka antara lain, Direktur jenderal, Kepala Badan hingga Sekretaris di masing-masing eselon I. Nilainya mencapai 4.000 hingga 10.000 dollar Amerika Serikat (AS) per bulan.

Sekadar diketahui, melansir dari laman dpr.go.id Vita merupakan Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Ia lahir di Jakarta pada 22 Oktober 1980. Terpilih sebagai Anggota Komisi IV DPR RI dari daerah pemilihan Jawa Tengah VI dan pada pemilu 2019 ia berhasil memperoleh 89.314 suara.

Mengutip dari berbagai sumber ia memulai karier politiknya ketika baru lulus SMK. Saat itu ia mulai bekerja di koperasi Mega Gotong Royong, PDIP pada tahun 1998.

Vita Ervina dan SYL. mantan Menteri Pertanian

Kemudian ia langsung bergabung sebagai anggota partai dan menjabat sebagai staf sekretariat DPP PDIP. Pada 2014 ia diangkat menjadi jadi staf khusus skretariat jenderal DPP PDIP dan dikabarkan masih memegang jabatan tersebut hingga saat ini.

Tim Redaksi



Menyingkap Tabir Menguak Fakta